Tak Berkategori

1 Milyar; PoTEnsi ZakaT PETani rimBO BujanG 1 MinGGuNya


Zakat adalah salah satu dari lima rukun Islam. Apabila seorang muslim mengingkarinya maka gugurlah predikatnya sebagai umat Islam alias murtad. Zakat adalah penyisihan harta seorang muslim atas hasil kerjanya dan ini wajib bagi mereka yang telah mencapai nishab atas hasil pekerjaannya. Nishab adalah ukuran dimana pada batas ukuran tersebut zakat mulai wajib ditunaikan.


Zakat dibagi menjadi dua jenis:
Pertama, zakat fitrah. Zakat ini ditunaikan pada malam hari raya Idul Fitri, dan dikenakan pada seluruh umat Islam yang masih hidup. Baik masih bayi maupun yang sudah manula. Zakat ini berupa makanan pokok, kalau di Rimbo Bujang ya beras sebagaimana biasanya. Jumlahnya 2 sha’, sha’ adalah takaran Baghdad yang apabila diukur dengan takaran beras orang Rimbo Bujang sekitar 2,6 kilogram.

Kedua, zakat maal. Zakat ini adalah zakat harta kekayaan dan diwajibkan hanya bagi mereka yang mampu menunaikannya. Obyek zakat ini bermacam-macam, namun di bumi Rimbo Bujang terdapat obyek zakat maal yang pasti; yaitu karet dan sawit.

Nishab zakat karet dan sawit adalah 640 kilogram.
Artinya apabila ada petani karet atau sawit yang dalam setiap kali panen (dikutip/dipulung dan sawit didodos) dan hasil timbangan pada panen tersebut sebesar 640 kilogram atau lebih maka petani tersebut WAJIB menunaikan zakatnya.

Besar zakat karet dan sawit adalah 2,5% dari hasil penjualan karet atau sawit.
Maksudnya adalah bahwa setiap karet dikutip atau sawit didodos dan dijual dengan bobot sama atau lebih berat dari 640 kilogram, maka hasil penjualan tersebut wajib disisihkan zakat maalnya sebesar 2,5%.

Contoh kasus:
Di Jalan 23 Unit 3 Pak Harno memiliki jadwal nimbang lump pada hari Rabu. Hari Rabu setelah lump dikutip, dihasilkan sebanyak 14 karung dan ditimbang dengan total bobotnya seberat 700 kilogram atau 7 kwintal. Maka dalam hal ini Pak Harno telah menjadi wajib zakat (muzakki).
Perhitungannya:
Berat Lump 700 Kg
Harga/Kg Rp. 5000
Pendapatan Pak Harno = 700 Kg x Rp. 5.000
= Rp. 3.500.000
Zakat (2,5%xRp. 3.500.000)= Rp. 87.500
Pendapatan setelah zakat = Rp. 3.412.500

Jadi zakat yang harus ditunaikan oleh Pak Harno dari panennya pada hari Rabu tersebut sebesar Rp. 87.500. Bayangkan apabila di Rimbo Bujang ada 11.978 orang saja seperti Pak Harno dari 83,489an total warga Rimbo Bujang, maka dalam seminggu saja potensi zakat di Kecamatan Rimbo Bujang tercinta dapat terkumpul Rp. 1.000.000.000,- (1 Milyar Rupiah) dan ini baru dari sektor karet saja belum kelapa sawit. Asumsi di atas saja berdasarkan sensus kadaluwarsa 8 tahun yang lalu, bayangkan jumlah tersebut pada tahun ini.

dsc_00000161 Kantor NU Rimbo Bujang; Penyalur Zakat di Kecamatan Rimbo Bujang

Jumlah Penduduk Kecamatan Rimbo Bujang
Tahun 2000

Prop. : JAMBI
Kab. : BUNGO TEBO
Kec. : RIMBO BUJANG
Desa                                                                     Jiwa
SUNGAI PANDAN                                          1,027
SUKA MAJU                                                     4,905
RIMBO MULYO                                              5,223
SAPTA MULIA                                               4,412
PEMATANG SAPAT                                     3,931
PULUNG REJO                                              1,758
KARANG DADI                                             1,235
SIDO REJO                                                     1,373
SARI MULYA                                               1,903
SUMBER AGUNG                                         1,688
GIRI PURNO                                                 1,549
GIRIWINANGUN                                        4,188
TEGAL ARUM                                               5,029
TIRTAKENCANA                                       4,946
PURWO HARJO                                           4,159
PERINTIS                                                     5,798
WIROTHO AGUNG                                    9,105
WANAREJA                                                6,545
SUKA DAMAI                                            5,287
SIDO RUKUN                                              4,714
SUMBER SARI                                           4,714
Jumlah                                                         83,489
Sumber : BPS, Podes 2000

Faktor-faktor yang konstan dalam rumus zakat adalah batasan nishab (640 Kg) dan besarnya tarif zakat (2,5%), sementara harga karet atau sawit adalah faktor yang relatif. Analoginya semakin besar zakat dikeluarkan maka semakin besar pulalah panenan dari petani tersebut, masalah nishab dan tarif zakat dapat dibaca pada literatur-literatur Ilmu Fiqh.
rimbo-faceDemikianlah.. Ayo berzakat, agar harta kita semakin bertambah dan berkah sebagaimana janji Allah SWT di dalam Qur’an dan Hadits. Sing ra gelem zakat ning panggah ngaku Islam yo kere tenan, tur nek mati bakal dipecel karo malekat, ra nggugu? Jajal ae.

Standar

5 thoughts on “1 Milyar; PoTEnsi ZakaT PETani rimBO BujanG 1 MinGGuNya

  1. PALAKHI.SKM berkata:

    betul itu mas sugeng, kalau gerakan berzakat ini kita terapkan di setiap Desa ataupun setiap jalur. sungguh sangat menakjubkan, orang-orang miskin tidak akan terlantar. bisa juga digunakn untuk perjuangangan dan pengembangan pendidikan islam di Rimbo Bujang.

  2. @dmin berkata:

    thanks, akan @dmin share di waktu berikutnya. Jumlah nishob sawit dapat di lihat pada hasil muktamar NU. wallahu a’lam.

  3. @dmin berkata:

    thanks, akan @dmin share di waktu berikutnya. Jumlah nishob sawit dapat di lihat pada hasil muktamar NU. wallahu a’lam.

  4. Marno berkata:

    Assalamu’alaikum…
    Sebelumnya saya mohon maaf atas kelancangan saya yang telah membukak blog ini. awalnya saya lagi mencari hukum tentang zakat sawi atau Nisob Zakat sawit, dari pencarian yang saya peroleh hanya nisob biji-bijian yaitu 5 ausak dan kadar zakat 10% atau 5% . Kalau boleh….saya mohon kepada saudara, jelaskan dari mana sumber pengambilan hukum bahwa besar zakat sawit adalah 2,5%..? kalau ada buku atau kitab tolong di cantumkan.
    terimakasih…dan maaf apa bila bahasanya kurang berkenan.
    assalamu’alaikum wbr……..

    • Nishob Zakat Karet atau Sawit sejumlah 5 wasak atau seberat 652 kg dari sumber pencaharian pekebun (karet atau sawit) setempat. Hal ini merupakan pendapat Jumhur (mayoritas) ulama. Untuk literatur kontemporernya dapat saudara lihat pada buku Dr. Husain Syahatah (Dosen Universitas Al-Azhar Mesir dan anggota Badan Syari’at Internasional untuk Zakat), judulnya Cara Praktis Menghitung Zakat (terjemah: Kaifa Tahsibu Zakakata Maalika?) terbitan Kelompok Penerbit Kalam Indonesia tahun 2005 pada halaman 54. Wallahu ‘alam.😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s